Motto Hari Ini
Waktu Kini: :

WAKTU SHALAT, Kamis, 21 10 2021 Oktober 2021 >

Diterbitkan :
Kategori : KEBAHASAAN
Komentar : 0 komentar

عَقِيْدُ الْعَوامِ

Karya: Syaikh Ahmad Marzuqi Al-Maliki

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

أَبْدَأُ بِاسْمِ اللّٰهِ وَالرَّحْمٰنِ

 وَبِالرَّحِيْمِ دَائِمِ اْلإِحْسَانِ  ١

Aku memulai dengan nama Allah, Dzat Yang Maha Pengasih, dan Maha Penyayang Yang senatiasa memberikan kenikmatan tiada putusnya

فَالْحَمْدُلِلّٰهِ الْقَدِيْمِ اْلأَوَّلِ

 اَلآخِرِ الْبَاقِيْ بِلاَ تَحَـوُّلِ  2

Maka segala puji bagi Allah Yang Maha Dahulu, Yang Maha Awal, Yang Maha Akhir, Yang Maha Tetap tanpa ada perubahan

ثُمَّ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ سَرْمَدَا

عَلَى النَّبِيِّ خَيْرِ مَنْ قَدْ وَحَّدَا  3

Kemudian, semoga sholawat dan salam senantiasa tercurahkan pada Nabi sebaik-baik orang yang meng-Esakan Allah

وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعْ

 سَبِيْلَ دِيْنِ الْحَقِّ غَيْرَ مُبْتَدِعْ  4

Dan keluarganya, para sahabatnya dan orang-orang yang mengikuti jalan agama secara benar bukan orang-orang yang berbuat bid’ah

وَبَعْدُ فَاعْلَمْ بِوُجُوْبِ الْمَعْرِفَـهْ

مِنْ وَاجِبٍ لِلّٰهِ عِشْـرِيْنَ صِفَهْ  5

Dan setelahnya ketahuilah dengan yakin bahwa Allah itu mempunyai 20 sifat wajib

فَاللّٰهُ مَوْجُوْدٌ قَدِيْمٌ بَاقِي

 مُخَالِفٌ لِلْخَلْقِ بِاْلإِطْلاَقِ  6

Allah itu Ada, Qodim, Baqi dan berbeda dengan makhluk-Nya secara mutlak

وَقَائِمٌ غَنِيْ وَوَاحِدٌ وَحَيّ

 قَادِرٌ مُرِيْدٌ عَالِمٌ بِكُلِّ شَيْ  7

Berdiri Sendiri, Maha Kaya, Maha Esa, Maha Hidup, Maha Kuasa, Maha Menghendaki, Maha Mengetahui atas segala sesuatu

سَمِيْعٌ اْلبَصِيْرُ وَالْمُتَكَلِّـمُ

 لَهُ صِفَاتٌ سَبْعَةٌ تَنْـتَظِمُ  8

Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Berbicara, Allah mempunyai tujuh sifat yang tersusun

فَقُدْرَةٌ إِرَادَةٌ سَمْعٌ بَصَرْ

 حَيَاةٌ الْعِلْمُ كَلاَمٌ اسْتَمَرْ  9

yaitu Berkuasa, Menghendaki, Mendengar, Melihat, Hidup, Mempunyai Ilmu, Berbicara Secara Terus Berlangsung

وَجَائِزٌ بِفَضْلِهِ وَ عَدْلِهِ

 تَـرْكٌ لِكُلِّ مُمْكِنٍ كَفِعْلِهِ  10

Dengan karunia dan keadilan-Nya, Allah memiliki sifat boleh (wenang) yaitu boleh mengerjakan sesuatu atau meninggalkan-nya

أَرْسَلَ أَنْبِيَاءَ ذَوِي فَطَانَـهْ

 بِالصِّدْقِ وَالتَبْلِيْغِ وَاْلأَمَانَهْ  11

Allah telah mengutus para nabi yang memiliki empat sifat yang wajib yaitu cerdas, jujur, menyampaikan (risalah) dan dipercaya

وَجَائِزٌ فِي حَقِّهِمْ مِنْ عَرَضِ

 بِغَيْرِ نَقْصٍ كَخَفِيْفِ الْمَرَضِ   12

Dan boleh di dalam hak Rasul dari sifat manusia tanpa mengurangi derajatnya, misalnya sakit yang ringan

عِصْمَتُهُمْ كَسَائِرِ الْمَلاَئِكَهْ

 وَاجِبَةٌ وَفَاضَلُوْا الْمَـلاَئِكَهْ  13

Mereka mendapat penjagaan Allah (dari perbuatan dosa) seperti para malaikat seluruhnya. (Penjagaan itu) wajib bahkan para Nabi lebih utama dari para malaikat

وَالْمُسْتَحِيْلُ ضِدُّ كُلِّ وَاجِبِ

 فَاحْفَظْ لِخَمْسِيْنَ بِحُكْمٍ وَاجِبِ   14

Dan sifat mustahil adalah lawan dari sifat yang wajib maka hafalkanlah 50 sifat itu sebagai ketentuan yang wajib.

تَفْصِيْلُ خَمْسَةٍ وَعِشْرِيْنَ لَزِمْ

 كُلِّ مُكَلَّفٍ فَحَقِّقْ وَاغْـتَنِمْ   15

Adapun rincian nama para Rasul ada 25 itu wajib diketahui bagi setiap mukallaf, maka yakinilah dan ambilah keuntungannya

هُمْ آدَمٌ اِدْرِيْسُ نُوْحٌ هُوْدُ مَعْ

 صَالِحْ وَإِبْرَاهِيْمُ كُلٌّ مُـتَّبَعْ   16

Mereka adalah Nabi Adam, Idris, Nuh, Hud serta Sholeh, Ibrahim ( yang masing-masing diikuti berikutnya)

لُوْطٌ وَاِسْمَاعِيْلُ اِسْحَاقُ كَذَا

 يَعْقُوبُ يُوسُفُ وَأَيُّوْبُ احْتَذَى  17

Luth, Ismail dan Ishaq demikian pula Ya’qub, Yusuf dan Ayyub dan selanjutnya

شُعَيْبُ هَارُوْنُ وَمُوْسَى وَالْيَسَعْ

 ذُو الْكِفْلِ دَاوُدُ سُلَيْمَانُ اتَّبَعْ    18

Syuaib, Harun, Musa dan Alyasa’, Dzulkifli, Dawud, Sulaiman yang diikuti

إلْيَاسُ يُوْنُسْ زَكَرِيَّا يَحْيَى

 عِيْسَى وَطَهَ خَاتِمٌ دَعْ غَـيَّا   19

Ilyas, Yunus, Zakaria, Yahya, Isa dan Thaha (Muhammad) sebagai penutup, maka tinggalkanlah jalan yang menyimpang dari kebenaran

عَلَيْهِمُ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ

 وَآلِهِمْ مَا دَامَتِ اْلأَيَّامُ   20

Semoga sholawat dan salam terkumpulkan pada mereka dan keluarga mereka sepanjang masa

وَالْمَلَكُ الَّذِيْ بِلاَ أَبٍ وَأُمْ

 لاَ أَكْلَ لاَ شُرْبَ وَلاَ نَوْمَ لَهُمْ   21

Adapun para malaikat itu makhluk tanpa bapak dan ibu, tidak makan dan tidak minum serta tidak tidur

تَفْصِيْلُ عَشْرٍ مِنْهُمُ جِبْرِيْلُ

 مِيْكَالُ اِسْرَافِيْلُ عِزْرَائِيْلُ  22

Secara terperinci mereka ada 10, yaitu Jibril, Mikail, Isrofil, dan Izroil

مُنْكَرْ نَكِيْرٌ وَرَقِيْبٌ وَكَذَا

 عَتِيْدٌ مَالِكٌ ورِضْوَانُ احْتَذَى   23

Munkar, Nakiir, dan Roqiib, demikian pula ‘Atiid, Maalik, dan Ridwan dan selanjutnya

أَرْبَعَةٌ مِنْ كُتُبٍ تَفْصِيْلُهَا

 تَوْارَةُ مُوْسَى بِالْهُدَى تَنْزِيْلُهَا  24

Empat dari Kitab-Kitab Suci Allah secara terperinci adalah Taurat bagi Nabi Musa diturunkan dengan membawa petunjuk

زَبُوْرُ دَاوُدَ وَاِنْجِيْلُ عَلَى

 عِيْسَى وَفُرْقَانُ عَلَى خَيْرِ الْمَلاَ   25

Zabur bagi Nabi Dawud dan Injil bagi Nabi Isa dan AlQur’an bagi sebaik-baik kaum (Nabi Muhammad SAW)

وَصُحُفُ الْخَلِيْلِ وَالْكَلِيْمِ

فِيْهَا كَلاَمُ الْحَكَمِ الْعَلِيْمِ   26

Dan lembaran-lembaran (Shuhuf) suci yang diturunkan untuk Al-Kholil (Nabi Ibrohim) dan Al-Kaliim (Nabi Musa) mengandung Perkataan dari Yang Maha Bijaksana dan Maha Mengetahui

وَكُلُّ مَا أَتَى بِهِ الرَّسُوْلُ

 فَحَقُّهُ التَّسْلِيْمُ وَالْقَبُوْلُ   27

Dan segala apa-apa yang disampaikan oleh Rosulullah, maka kita wajib pasrah dan menerima

إِيْمَانُنَا بِيَوْمِ آخِرٍ وَجَبْ

 وَكُلِّ مَا كَانَ بِهِ مِنَ الْعَجَبْ   28

Keimanan kita kepada Hari Akhir hukumnya wajib, dan segala perkara yang dahsyat pada Hari Akhir

خَاتِمَةٌ فِي ذِكْرِ بَاقِي الْوَاجِبِ

 مِمَّا عَلَى مُكَلَّفٍ مِنْ وَاجِبِ   29

Sebagai penutup untuk menerangkan ketetapan yang wajib, dari hal yang menjadi kewajiban bagi mukallaf

نَبِيُّنَا مُحَمَّدٌ قَدْ أُرْسِلاَ

 لِلْعَالَمِيْنَ رَحْمَةً وَفُضِّلاَ   30

Nabi kita Muhammad telah diutus untuk seluruh alam sebagai Rahmat dan keutamaan diberikan kepada beliau SAW melebihi semua

أَبُوْهُ عَبْدُ اللّٰهِ عَبْدُ الْمُطَّلِبْ

 وَهَاشِمٌ عَبْدُ مَنَافٍ يَنْتَسِبْ   31

Ayahnya bernama Abdullah putera Abdul Mutthalib, dan nasabnya bersambung kepada Hasyim putera Abdu Manaf

وَأُمُّهُ آمِنَةُ الزُّهْرِيَّهْ

أَرْضَعَتْهُ حَلِيْمَةُ السَّعْدِيَّهْ   32

Dan ibunya bernama Aminah Az-Zuhriyyah, yang menyusui beliau adalah Halimah As-Sa’diyyah

مَوْلِدُهُ بِمَكَّةَ اْلأَمِيْنَهْ

وَفَاتُهُ بِطَيْبَةَ الْمَدِيْنَهْ   33

Lahirnya di Makkah yang aman, dan wafatnya di Thoiybah Madinah

أَتَمَّ قَبْلَ الْوَحْيِ أَرْبَعِيْنَا

 وَعُمْرُهُ قَدْ جَاوَزَ السِّتِّيْنَ   34

Sebelum turun wahyu, nabi Muhammad telah sempurna berumur 40 tahun, dan usia beliau 60 tahun lebih

وَسَبْعَةٌ أَوْلاَدُهُ فَمِنْهُمُ

ثَلاثَةٌ مِنَ الذُّكـُوْرِ تُـفْهَمُ   35

Ada 7 orang putera-puteri nabi Muhammad, diantara mereka 3 orang laki-laki, maka pahamilah itu

قَاسِمْ وَعَبْدُ اللّٰهِ وَهْوَ الطَّيِّبُ

 وَطَاهِرٌ بِذَيْنِ ذَا يُلَقَّبُ   36

Qasim dan Abdullah yang bergelar At-Thoyyib dan At-Thohir, dengan 2 sebutan inilah (At-Thoyyib dan At-Thohir) Abdullah diberi gelar

أَتَاهُ إبْرَاهِيْمُ مِنْ سُرِّيَّهْ

فَأُمُّهُ مَارِيَّةُ الْقِبْطِيَّهْ   37

Anak yang ketiga bernama Ibrohim dari Sariyyah (Amat perempuan), ibunya (Ibrohim) bernama Mariyah Al-Qibtiyyah

وَغَيْرُ إِبْرَاهِيْمَ مِنْ خَـدِيْجَهْ

 هُمْ سِتَةٌ فَخُذْ بِهِمْ وَلِيْجَهْ   38

Selain Ibrohim, ibu putera-puteri Nabi Muhammad berasal dari Khodijah, mereka ada  orang (selain Ibrohim), maka kenalilah dengan penuh cinta

وَأَرْبَعٌ مِنَ اْلإِنَاثِ تُذْكَرُ

رِضْوَانُ رَبِّي لِلْجَمِـيْعِ يُذْكَرُ   39

Dan 4 orang anak perempuan Nabi akan disebutkan, semoga keridhoan Allah untuk mereka semua

فَاطِمَةُ الزَّهْرَاءُ بَعْلُهَا عَلِيْ

وَابْنَاهُمَا السِّـبْطَانِ فَضْلُهُمُ جَلِيْ   40

Fatimah Az-Zahra yang bersuamikan Ali bin Abi Tholib, dan kedua putera mereka (Hasan dan Husein) adalah cucu Nabi yang sudah jelas keutamaanya

فَزَيْنَبٌ وَبَعْدَهَا رُقَيَّهْ

 وَأُمُّ كُلْثُومٍ زَكَتْ رَضِيَّهْ   41

Kemudian Zaenab dan selanjutnya Ruqayyah, dan Ummu Kultsum yang suci lagi diridhoi

عَنْ تِسْعِ نِسْوَةٍ وَفَاةُ الْمُصْطَفَى

 خُيِّرْنَ فَاخْتَرْنَ النَّبِيِّ الْمُقْتَفَى   42

Dari 9 istri Nabi ditinggalkan setelah wafatnya, mereka semua telah diminta memilih syurga atu dunia, maka mereka memilih nabi sebagai panutan

عَائِشَةٌ وَحَفْصَةٌ وَسَوْدَةُ

 صَفِيَّةٌ مَيْمُوْنَةٌ وَ رَمْلَةُ   43

Aisyah, Hafshah, dan Saudah, Shofiyyah, Maimunah, dan Romlah

هِنْدٌ وَ زَيْنَبٌ كَذَا جُوَيْرِيَهْ

لِلْمُؤْمِنِيْنَ أُمَّهَاتٌ مَرْضِيَّهْ   44

Hindun dan Zaenab, begitu pula Juwai-riyyah, Bagi kaum Mu’minin mereka men-jadi ibu-ibu yang diridhoi

حَمْزَةُ عَمُّهُ وعَبَّاسٌ كَذَا

عَمَّتُهُ صَفِيَّةٌ ذَاتُ احْتِذَا   45

Hamzah adalah Paman Nabi demikian pula ‘Abbas, Bibi Nabi adalah Shofiyyah yang mengikuti Nabi

وَقَبْلَ هِجْرَةِ النَّبِيِّ اْلإِسْرَا

 مِنْ مَكَّةَ لَيْلاً لِقُدْسٍ يُدْرَى   46

Dan sebelum Nabi Hijrah (ke Madinah), terjadi peristiwa Isro’. Dari Makkah pada malam hari menuju Baitul Maqdis yang dapat dilihat

وَبَعْدَ إِسْرَاءٍ عُرُوْجٌ لِلسَّمَا

حَتَّى رَأَى النَّبِيُّ رَبًّا كَلَّمَا   47

Setelah Isro’ lalu Mi’roj (naik) keatas sehingga Nabi melihat Tuhan yang berkata-kata

مِنْ غَيْرِكَيْفٍ وَانْحِصَارٍ وَافْتَرَضْ

عَلَيْهِ خَمْسًا بَعْدَ خَمْسِيْنَ فَرَضْ   48

Berkata-kata tanpa bentuk dan ruang. Disinilah diwajibkan kepadanya (sholat) 5 waktu yang sebelumnya 50 waktu

وَبَلَّغَ اْلأُمَّةَ بِاْلإِسْرَاءِ

 وَفَرْضِ خَمْسَةٍ بِلاَ امْتِرَاءِ   49

Dan Nabi telah menyampaikan kepada umat peristiwa Isro’ tersebut. Dan kewajiban sholat waktu tanpa keraguan

قَدْ فَازَ صِدِّيْقٌ بِتَصْدِيْقٍ لَهُ

وَبِالْعُرُوْجِ الصِّدْقُ وَافَى أَهْلَهُ   50

Sungguh beruntung sahabat Abubakar As-Shiddiq dengan membenarkan peristiwa tersebut, juga peristiwa Mi’raj yang sudah sepantasnya kebenaran itu disandang bagi pelaku Isro’ Mi’roj

وَهَذِهِ عَقِيْدَةٌ مُخْتَصَرَهْ

وَلِلْعَوَامِ سَهْلَةٌ مُيَسَّرَهْ   51

Inilah keterangan Aqidah secara ringkas bagi orang-orang awam yang mudah dan gampang

نَاظِمُ تِلْكَ أَحْـمَدُ الْمَرْزُوْقِيْ

 مَنْ يَنْتَمِي لِلصَّادِقِ الْمَصْدُوْقِ   52

Yang dinadhomkan oleh Ahmad Al Marzuqi, seorang yang bernisbat kepada Nabi Muhammad (As-Shodiqul Mashduq)

وَ الْحَمْدُ ِللّٰهِ وَصَلَّى سَلَّمَا   

  53   عَلَى النَّبِيِّ خَيْرِ مَنْ قَدْ عَلَّمَا

Dan segala puji bagi Allah serta Sholawat dan Salam tercurahkan kepada Nabi sebaik-baik orang yang telah mengajar

وَاْلآلِ وَالصَّحْبِ وَكُلِّ مُرْشِدِ

 وَكُلِّ مَـنْ بِخَيْرِ هَدْيٍ يَقْتَدِيْ   54

Juga kepada keluarga dan sahabat serta orang yang memberi petunjuk dan orang yang mengikuti petunjuk

وَأَسْأَلُ الْكَرِيْمَ إِخْلاَصَ الْعَمَلْ

 ونَفْعَ كُلِّ مَنْ بِهَا قَدِ اشْـتَغَلْ   55

Dan saya mohon kepada Allah yang Maha Pemurah keikhlasan dalam beramal dan manfaat bagi setiap orang yang berpegang teguh pada aqidah ini

أَبْيَاتُهَا ( مَيْـزٌ ) بِـعَدِّ الْجُمَلِ

تَارِيْخُهَا ( لِيْ حَيُّ غُرٍّ ) جُمَلِ   56

Nadhom ini ada 57 bait dengan hitungan abjad, tahun penulisannya 1258 Hijriah

سَمَّيْتُهَا عَقِـيْدَةَ الْعَوَامِ

مِـنْ وَاجِبٍ فِي الدِّيْنِ بِالتَّمَامِ  57

Aku namakan aqidah ini Aqidatul Awwam, keterangan yang wajib diketahui dalam urusan agama dengan sempurna

 

SebelumnyaKeutamaan Membaca Al-Qur'an SesudahnyaSyair Alaa-Laa Tanaalul Ilma (اَلاَ لاَتَنَالُ الْعِلْمَ)
20 Sifat Allah yang Perlu Dihafalkan dan Dipahami
Salah satu bagian dari beriman kepada Allah, adalah mengetahui dan hafal terhadap sifat-sifat Allah. Sifat-sifat ini disebut sifat wajib bagi Allah. Bukan karena kita mewajibkan Allah memiliki sifat tersebut, tapi...
Teks Kitab Al-Hikam, Beserta Syarahnya
KITAB AL-HIKAM Karya Syaikh Ibnu ‘Athoillah As-sakandariy MUQODDIMAH بسم الله الرحمن الرحيم Segala puji bagi Allah, Tuhan yang mengisi [memenuhi] hati para wali [kekasih]-Nya dengan kasih sayang-Nya. Mengistimewakan jiwa mereka...
Sejarah Setiap Akhir Khutbah Jumat Khatib Membaca QS Surah An-Nahl 90
Pada tahun 717 M/99 H seorang penguasa Muslim yang kekuasaannya terbentang dari Kufah hingga Semenanjung Spanyol dan Afrika Utara bernama Umar bin ‘Abdul ‘Azîz (682-720 M/63-101 H) mengirim surat kepada...
Pemikiran Pascapandemi, Kebangkitan Pasca-Covid-19
Kita perlu melakukan penilaian sendiri (self-appraisal) secara jujur. Jangan mengecoh diri dengan rekayasa pencitraan yang membesar-besarkan pencapaian kecil. Kita bisa belajar dari pengalaman sejarah bangsa sendiri. Kebangkitan acap kali bertolak...
Strategi Dakwah Rasulullah Saw pada Era Berada di Madinah
Madinah menjadi sebuah ruang dakwah baru bagi Rasulullah SAW, setelah dakwah di Mekah terasa sempit bagi dakwah Rasulullah SAW dan umat Islam pada waktu itu. Berawal dari respon orang-orang Yatsrib...
Strategi Dakwah Rasulullah SAW pada Era Berada di Mekah
Nabi Muhammad SAW yang lahir di Mekkah dengan membawa misi mendakwahkan ajaran Islam mendapat tantangan yang berat dan menyakitkan. Kultur masyarakat yang ada pada waktu itu menganut keyakinan Paganisme (suatu...


TINGGALKAN KOMENTAR